Perjuangan untuk mengembalikan nama Orang Asli Amerika ke mercu tanda A.S.

Ada kekuatan dalam penamaan.

Dalam beberapa kes, jalan, kota, keajaiban alam dan bahkan negara diganti namanya menjadi pihak yang menang dalam pertempuran atau perang.



Sering kali, para juru ukur datang setelah pertempuran yang dilancarkan, memetakan wilayah yang belum dijelajahi dan menjadikan tempat-tempat ini sebagai nama mereka atau memberi penghormatan kepada ahli politik yang berkuasa hanya kerana mereka dapat.



Yang menjelaskan mengapa Denali, gunung Alaskan yang merupakan puncak A.S. tertinggi, disebut McKinley sejak tahun 1896, sebelum William McKinley bahkan memenangkan tawaran Republikannya untuk presiden. Iaitu, sehingga Setiausaha Dalam Negeri A.S. Sally Jewell mengembalikan gunung itu ke Denali, nama Athabascan (Asli Alaskan) untuk yang hebat pada 30 Ogos.

Denali dan keajaiban semula jadi lain yang berdiri di benua Amerika Utara selama ribuan tahun dinamakan untuk penjelajah Eropah, presiden Amerika dan lain-lain, walaupun mereka telah dinamakan oleh negara-negara Asli Amerika ribuan tahun sebelumnya.



Kadang-kadang penjajah atau warga A.S. yang menamakan semula keajaiban semula jadi ini memilih untuk menghormati nama-nama Orang Asli Amerika yang termaktub. Maine's Mount Katahdin, titik paling utara dari Appalachian Trail, dinobatkan sebagai Gunung Terhebat oleh Penobscot Indian dan mengekalkan nama itu.

Kawasan Rekreasi Nasional Sungai Chattahoochee di Georgia mempertahankan kata Orang Asli Amerika Chattahoochee, yang dikatakan oleh Perkhidmatan Taman Negara dianggap sebagai 'Sungai Batu-batu yang Dilukis.'

Beberapa nama negeri berasal dari Amerika Asli. Nama-nama Massachusetts dan Minnesota berasal dari bahasa orang-orang India Algonquian di kawasan Massachusetts dan nama Dakota Sioux untuk air berwarna langit.



Tetapi banyak keajaiban semula jadi masih mengekalkan nama yang dipilih oleh orang-orang yang datang setelah Orang Asli Amerika. Dan ada kehilangan sejarah apabila nama tradisional itu diganti, menurut beberapa pakar.

Bagi masyarakat tradisional, nama tempat biasanya dikaitkan dengan sejarah dan cerita serta alat mnemonik untuk membantu masyarakat tersebut mencari pengetahuan tentang apa sahaja, seperti persekitaran kita atau siapa kita sebagai masyarakat, kata Jay Johnson, profesor geografi University of Kansas , yang penyelidikannya menumpukan pada kelangsungan budaya masyarakat orang asli.

Apabila orang lain masuk dan menukar nama, ada kehilangan pengetahuan, kata Johnson. Pemulihan nama tempat tradisional adalah pengakuan masyarakat tradisional, pengakuan terhadap pengetahuan mereka tentang landskap dan sejarah mereka.

Sebilangan penduduk asli Amerika yang berkaitan dengan tanah enggan melepaskan perjuangan untuk memulihkan nama-nama itu atau mencari nama asli lain yang sesuai, dan mereka semakin disertai oleh sekutu bukan asli.

Mereka sering mengemukakan petisyen di negeri mereka mengenai nama geografi dan Dewan A.S. atas Nama Geografi, sebuah lembaga antara agensi persekutuan yang menyeragamkan nama geografi. Lembaga itu belum diarahkan untuk memulihkan nama tempat orang asli Amerika, walaupun Jawatankuasa Nama Domestik dewan itu berunding dengan suku mengenai cadangan nama.

Bukan misi dewan untuk memulihkan nama-nama sejarah, kata Louis Yost, setiausaha eksekutif lembaga persekutuan dan kakitangan di Kajian Geologi A.S. Ini cenderung sesuai dengan penggunaan dan pilihan tempatan. Dalam kes Denali, begitulah semua orang di sana, penduduk tempatan, Asli atau tidak, merujuk kepada ciri tempatan.

Itulah yang berlaku untuk Sungai Hitam Alaska, yang dikatakan Yost telah dipulihkan pada tahun 2014 menjadi nama Gwich’in, Sungai Draanjik. Nama yang dikembalikan diterjemahkan ke cache di sepanjang sungai.

Yang lain adalah Pulau Hawadax, bahagian dari Perlindungan Hidupan Liar Nasional Alaska Maritime, yang sebelumnya telah diberi nama Pulau Rat. Pulau ini telah dikuasai oleh tikus beratus-ratus tahun yang lalu dan ekologinya hancur setelah kapal kapal Jepun karam di sana.

tanda untuk 26 september

The Nature Conservancy bekerjasama dengan Perkhidmatan Ikan dan Hidupan Liar A.S. dan Pemuliharaan Pulau untuk menghilangkan tikus dan memulihkan ekologi pulau itu agar dapat dihuni burung lagi, kata Rand Hagenstein, pengarah Alaska Nature Conservancy. Rakan Native Aleut kumpulan membantu memulihkan nama, yang dilantik oleh Lembaga Nama Geografi A.S. pada tahun 2012.

Nama Inggeris yang diberikan kepada pulau itu mengingatkan orang tentang apa yang disebut oleh Hagenstein sebagai penghinaan ekologi. Memulihkan ekologi pulau dan memberikannya nama asli menyingkirkan penghinaan ekologi dan menghina nama dan meletakkan kembali nama yang sesuai dari orang pertama di Alaska, katanya.

Lebih banyak perubahan mungkin berlaku.

Seorang pemimpin kerohanian dari Lakota Nation di Wyoming telah mengemukakan petisi kepada kerajaan persekutuan untuk menukar nama Monumen Nasional Devils Tower di Wyoming menjadi Monumen Nasional Bear Lodge. Bear Lodge adalah terjemahan bahasa Inggeris dari nama awal untuk laman web ini, yang menurut para penyelidik disalahtafsirkan sebagai Bad Gods, diikuti oleh Devils Tower.

Walau bagaimanapun, terdapat perpecahan di kalangan penduduk tempatan mengenai keperluan menamakan semula monumen tersebut. Ahli politik tempatan dan negeri mengatakan akan menjadi mahal untuk menamakan semula destinasi pelancongan yang popular dan nama yang dicadangkan itu akan menimbulkan kekeliruan dengan tempat lain bernama Bear Lodge.

Cadangan untuk menamakan semula Harney Peak South Dakota dengan Hinhan Kaga (Making of Owls) gagal di peringkat negeri setelah ada penentangan terhadap nama tersebut. Dewan Dakota Selatan pada Nama Geografi memilih untuk mempertahankan nama Harney Peak.

Cadangan lain untuk menukar Harney Peak menjadi Black Elk Peak masih ada di hadapan lembaga kebangsaan. Tetapi ia mungkin tidak berjaya dalam menghadapi tentangan oleh dewan negara.

Walaupun terdapat banyak perdebatan mengenai penamaan semula Gunung Rainier di negara bagian Washington, lembaga A.S. telah menolak idea itu, jadi tidak mungkin akan muncul lagi tidak lama lagi.

Tidak banyak perdebatan di Alaska mengenai Denali.

Di Alaska, Alaska bukan Asli dan Alaska Asli memanggil gunung Denali yang hebat. Taman negara itu dinamakan Denali National Park and Reserve pada tahun 1980, tetapi bahkan Senator Republik A.S. Lisa Murkowski tidak dapat membuat undang-undang yang diluluskan di Kongres untuk menukar nama gunung itu kembali ke Denali. (Delegasi kongres Ohio, negara asal McKinley, menentang langkah itu.)

Nama McKinley adalah nama yang diberikan di gunung untuk menghormati seseorang yang tidak pernah berada di sini, kata Hagenstein. Pasti, dia adalah pemimpin yang baik tetapi dia tidak mempunyai hubungan dengan Alaska.

Denali adalah yang hebat, dan ini adalah bahagian pemandangan kita yang mengagumkan dan mengagumkan, katanya. Ini bermakna banyak yang mempunyai nama asalnya yang berkaitan dengannya. Apa sahaja yang boleh kita lakukan untuk mengekalkan dan mempereratkan hubungan kita dengan tanah adalah perkara yang baik.

Dan sama ada orang tinggal di Alaska atau Luar (seperti yang dikatakan oleh orang Alaska, dengan ibu kota O), orang mendapat manfaat dari masa yang membentang sebelum penjelajah Eropah pertama, kata Johnson.

Bagi semua orang Amerika, ini membantu kita mengetahui sejarah kita yang lebih panjang, kata Johnson. Walaupun beberapa orang berpendapat bahawa McKinley telah menjadi nama selama lebih dari 100 tahun, Denali adalah nama yang sudah ada selama ribuan tahun. Bukankah sejarah yang lebih panjang itu penting untuk kita ketahui sebagai orang Amerika?